Hari HIMAS Sedunia, Masyarakat Adat Diminta Jangan Golput di Pemilu

Manado, Kabarprima.com – Peraturan KPU (PKPU) Nomor 9 Tahun 2022 tentang Partisipasi Masyarakat dalam Pemilu mengakui eksistensi masyarakat adat sebagai elemen penting dalam penyelenggaraan pemilu, karenanya masyarakat adat di Sulut diminta untuk tetap berperan aktif dalam setiap tahapan pemilu dengan berbagai bentuk partisipasi.

Hal tersebut disampaikan anggota KPU Sulut Meidy Tinangon, ketika menjadi narasumber diskusi bertajuk “Masyarakat Adat Kawal Pemilu” yang digelar oleh Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Pengurus Wilayah Sulut di Benteng Moraya Tondano-Minahasa, Rabu (9/8).

Dalam diskusi yang digelar, dalam rangka Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia (HIMAS), pihaknya menyampaikan bahwa di dalam PKPU Parmas, partisipasi merupakan hak masyarakat termasuk masyarakat adat.

Tinangon juga memberi apresiasai kepada PW AMAN Sulut atas concern-nya dalam penyelenggaraan pemilu, khususnya dengan digelarnya diskusi pendidikan politik kepemiluan.

“AMAN dalam pemilu tahun 2019 adalah pemantau pemilu terakreditasi di Bawaslu. Pada pilkada 2020 merupakan mitra KPU Sulut yang banyak berperan dalam program pendidikan pemilih (voters education), dan saat ini beberapa kader AMAN juga adalah penyelenggara pemilu.” ungkap Tinangon yang juga mantan penasehat AMAN Sulut dan pendiri serta mantan Ketua Gerakan Minahasa Muda (GMM).

Terkait kedaulatan politik masyarakat adat di Sulut, Tinangon menyebutkan jika menelisik jejak historis kultural dalam peradaban masyarakat Minahasa khususnya, merupakan pioner demokrasi Indonesia.

Demokrasi menurutnya telah berakar dalam kultur masyarakat Minahasa jauh sebelum kemerdekaan Indonesia, 17 Agustus 1945. Hal tersebut dapat dilihat dari sistem masyarakat Minahasa tempo dulu yang tidak mengenal sistem kerajaan tetapi lebih mengutamakan musyawarah.

“Masyarakat Minahasa mulai dari awu (keluarga), taranak, roong atau wanua hingga pakasaan lebih mengedepankan permusyawaratan dalam hikmat dan kebijaksanaan yang merupakan salah satu inti demokrasi.” ungkapnya.

Lebih lanjut, disebutkan terkait Dewan Wali Pakasaan yang merupakan struktur kultural pengambilan keputusan oleh para perwakilan masyarakat di masing-masing wilayah (pakasaan).

Dari sisi demokrasi elektoral, Tinangon menyebutkan sebelum Indonesia merdeka, Minahasa telah mempraktekkan pemilu melalui pemilihan ukung (hukum tua/kepala desa). Juga ada pemilu lokal sebelum 1945 untuk memilih anggota Minahasa Raad (Dewan Minahasa) yang merupakan lembaga legislatif di tanah adat Minahasa saat itu.

“Karena pengalaman historis kuktural tersebut, maka pasca proklamasi kemerdekaan, pemerintah Indonesia melakukan semacam ‘uji coba’ pemilu di 2 tempat yaitu Yogyakarta dan Minahasa pada tahun 1951, sebelum pemilu nasional pertama pada tahun 1955.” ungkap mantan Ketua KPU Minahasa ini.

Dengan jejak historis kultural tersebut, maka masyarakat adat atau pun ormas adat di Minahasa, harus mempertahankan predikat sebagai pioner demokrasi Indonesia  dengan terus konsisten berpartisipasi mengawal pemilu yang Luber dan Jurdil.

“Masyarakat adat, jangan golput!” tandas Tinangon dalam closing statementnya.

Berita Pilihan

Berita Terbaru

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

IMG_3438

Video

Video

Netizen

Populer